Kamis, 05 Oktober 2017

APRIL DAN GALLANT (cerpen)




Jadi gue punya dua karakter yang sangat menarik; namanya Aprilianda (April/cewek) dan Gallant (cowok). April pernah muncul di sini: https://logikatanpacela.blogspot.co.id/2014/11/lol-cerpen-untitled.html

Di kisah utamanya, mereka berdua umurnya masih 19 tahun, sempat sekelas di kelas 12 SMA, tinggal di kompleks perumahan yang sama hanya berbeda jalan saja, dan ketika upacara kelulusan, April dengan santainya menyatakan perasaannya pada Gallant—yang tentunya adalah cowok paling populer karena dia ganteng dan ramah—membuat Gallant terbengong-bengong nggak nyantai karena, hei, sejak kapan teman sekelasnya yang merupakan salah satu cewek paling kalem, paling murah senyum tapi tidak pernah benar-benar ikutan menggila bareng, cewek yang tidak mau pergi ke sekolah bareng meskipun Gallant tidak keberatan untuk memboncenginya ini… suka padanya?

Dan lagi, apa-apaan si April?! Dengan santainya menambahkan, “Gue cuma mau ngasitau aja. Lo nggak usah jawab apa-apa, begini udah cukup.”

Nah.

Klise, tapi biasanya si cowok yang ngomong begitu. Bukan si cewek.

Tapi ya namanya juga Bamby.

MuahahahahHAHAHA.

Dalam rangka membangkitkan semangat menulis dengan Bahasa Indonesia dan #31HariMenulis, gue mau mencoba membuat baaanyaaaaak skenario untuk kedua orang ini! Semoga terwujud! Skenarionya tidak berkaitan satu sama lain! Semacam cerpen yang bahkan lebih pendek dari cerpen! Skenarionya ada yang gue ambil dari Tumblr ada juga produk sendiri~









1: HOGWARTS
Untuk Azka



            “Hi.”
            Cewek itu menoleh ke arah Gallant yang sudah siap dengan Cengiran Tampan Khasnya, dan ia balas tersenyum dengan manis; bibirnya yang tipis berwarna merah menyala dan kedua matanya yang bulat besar itu membentuk separo bulan sabit.
            “Hi,” katanya singkat, kemudian mencopot sejuntai kabel putih dari telinga kirinya.
            Gallant melebarkan pintu kompartemen dan bertanya, “Kosong, ya? Gue boleh duduk bareng lo?”
            “Silakan,” jawab cewek itu dengan santai, mengangguk pada bangku kosong di hadapannya. Gallant memerhatikan ada sebuah koper berukuran sedang di atas kepala cewek itu, berwarna sama merah dengan bibir tipisnya. Ia tidak tahu apa fungsi dari kabel putih yang cewek itu pakai di telinganya, dan apa benda yang tengah cewek itu pegang; sebuah perangkat muggle canggih, mungkin? Bentuknya kotak, tipis, pink.
            Thanks, kompartemen lain berisik banget.” Gallant memilih alasan paling masuk akal yang bisa dipikirkannya, dan ia menutup pintu dengan pelan.
            No problem,” kata cewek itu lagi, masih dengan santai, dan Gallant berpikir mungkin karena pembawaannya yang kelewat santai inilah yang membuat teman-temannya merasa perlu untuk mengerjai Gallant.
            Untungnya Gallant juga kurang kerjaan.
            “Anyway,” Gallant berdeham, “gue Gallant. Gryffindor tahun ketujuh.” Ia menyodorkan tangan kanannya dan cewek itu pun menyalaminya dengan mantap namun singkat. Tangannya halus dan wanginya mirip apel.
            “April, Ravenclaw. Tahun ketujuh juga.”
            “Masa sih kita seangkatan? Gue kayaknya belum pernah liat lo, deh!”
            “Maksud lo belum pernah lo cium kali?”
            Oh, shit.
          Gallant tertegun. Jantungnya berdegup tak keruan—kepalanya kosong dan tenggorokannya mengering. Biasanya… biasanya tidak pernah ada cewek yang mempermalukannya seperti ini; biasanya setelah Gallant menyatakan kalimat pamungkasnya tadi, seharusnya, cewek-cewek lain akan merasa perlu untuk menarik perhatian Gallant lebih jauh lagi dengan cara menyentuh lengannya atau tertawa keras-keras ketika Gallant melontarkan lelucon tak lucu sama sekali—karena mereka melihat sebuah kesempatan untuk bisa jadi lebih dekat dengan Muhammad Gallant, kapten tim Quidditch Gryffindor yang sangat populer, bukannya menyatakan kalimat pamungkas balasan yang justru mengalahkan upaya Gallant untuk membuka celah dan memastikan reputasinya sebagai Yang Tak Pernah Ditolak.
            “Ahh…” Gallant meringis, menggigit bibir bawahnya dan mengusap tengkuk lehernya; tidak tahu harus berbuat apa. “Kedengeran, ya?”
            April tertawa kecil, mengiyakan tanpa berkata apa-apa. Pipinya yang penuh itu membulat, membuatnya terlihat sangat manis. Ia tidak tampak gugup sama sekali, hanya masih menatap Gallant dengan santainya, seolah ia menantang Gallant untuk melanjutkan apa yang telah dimulainya dengan sangat buruk.
           “Sori banget,” Gallant berkata dengan suara sangat pelan, “gue sama temen-temen suka gabut kalo baru masuk.” Ia tidak berani mengangkat kepalanya. Ngomong-ngomong, April memakai sepasang sepatu muggle yang sangat keren. Pergelangan kakinya yang putih itu dibalut kaus kaki transparan. Gallant teringat akan mata pelajaran Muggle Studies dan ia pikir fashion muggle kadang sangat aneh.
            “Nggak apa-apa.”
            “Seriusan, sori banget, ya.”
            “Iya.”
            “Lo mau jajan sesuatu nggak? Gue beliin, ya?”
            “Nggak usah, gue bawa Oreo.”
            “Oreo?”
            April tersenyum dan Gallant menangkap kesan bahwa ia luar biasa senang dengan topik baru ini. Ia meletakkan benda muggle kotak tipis pink di bangku, dan mengaduk isi tas punggungnya yang berwarna sama merah dengan bibir tipisnya.
            “Oreo itu biskuit. Ada isian krimnya,” kata April sambil merobek bungkus biru Oreo. “Cobain deh, enak.” Ia mengambil satu keping biskuit bulat dengan isian krim berwarna ungu dan merobek lebih lebar agar Gallant bisa dengan mudah mencicipi.
            “Eh, iya.” Gallant terbelalak setelah satu gigitan. “Kok dingin gini, sih? Agak asem juga.”
          “Enak, kan?” April tersenyum. “Gue stock Oreo banyak kok kalo lo mau lagi, cukup sampai akhir tahun. Biaya pengiriman ke Hogwarts mahal banget soalnya.”
           “Lo dari Indonesia, ya?” Gallant bertanya, menjilati jempolnya. “Gue juga orang Indonesia, sih. Tapi mami papi udah dua puluh tahun di London dan udah jadi warga negara Inggris.”
            “Hmm,” April mengangguk, “pantes aksen lo native banget.”
          “He he iya.” Gallant nyengir, senang karena tidak ada rasa canggung yang tersisa di antara mereka. April benar-benar santai dan kalem, meskipun Gallant cukup yakin kesan pertama yang ia berikan jauh dari kata ‘menyenangkan’. Apabila posisi mereka ditukar dan ia adalah April, ia tidak akan mau meladeni seorang cowok kurang kerjaan yang menerima begitu saja tantangan teman-temannya untuk mencium cewek manis yang duduk di kompartemen 31.
            Gallant mau dicium Dementor saja rasanya!
“Erm, apa nama kampung halaman lo di Indonesia?”
            “Meikarta.”
            “Meikarta?”
            Tiba-tiba April mendengus. “Nggak, sori,” ia terkikik geli sendiri dan Gallant khawatir ia akan tersedak Oreo. Ada semburat pink di wajahnya dan setitik biskuit hitam Oreo di ujung bibir kanannya. “Sori. Gue dari Bali. Mungkin lo pernah denger?”
            Gallant memberi kode pada April dengan cara menyentuh ujung bibirnya sendiri dan April mengusapkan punggung tangannya ke bibirnya, mengangkat kedua alisnya yang digambar rapi.
           “Udah ilang,” jawab Gallant, “mami gue bilang mau ngajak liburan ke Bali kalo nilai-nilai O.W.L. gue minimal Acceptable.”
           “Emang nilai lo apa?”
           “Beberapa ada yang Poor, ada yang Acceptable.”
           Exceeds Expectations?”
           “Nggak ada bahahaha!”
        April berhenti mengunyah. Ia menelengkan kepalanya seolah berpikir keras, dan akhirnya bertanya dengan gaya Santainya, “Lo mau belajar bareng gue?”
            Gallant tergagap-gagap, “S-Serius?”
            “Serius. Siapa tau gue ketularan populer kalo kita keliatan bareng di perpustakaan.”
            “Pasti lah, lo kan manis.”
            April tertawa lebar. Bahunya terguncang dan ia bertepuk tangan girang. Deretan giginya putih dan rapi dan seperti dirinya secara keseluruhan; mungil.
Gallant dibuat melongo, tidak yakin dengan pemandangan luar biasa tidak biasa yang terjadi detik itu juga.
Cieeeee gue dibilang manis sama Pangeran Hogwarts.” April mendengus, terdengar sangat bangga dengan lelucon privatnya. “Kapan lagi, kan?”
Sebenarnya Gallant tidak masalah jika harus sering-sering mengingatkan April betapa manis dirinya, tapi mungkin lain waktu saja, lihat nanti bagaimana ke depannya.



END



Minggu, 01 Oktober 2017

PICTURE DIARY: Nobar G30S PKI


Hai, apa kabar?
Blog Bamby ini lumayan parah hiatus-nya. Terakhir kali gue posting bulan Maret lalu, karena gue merasa sedih tidak bisa log in ke email yang lama, literally got logged out it couldn't be recovered. Blog-blog teman adanya di email yang lama itu, jadinya Bamby tidak termotivasi untuk menulis sama sekali.

Nah, bertepatan dengan bulan Oktober dan program #31harimenulis yang sangat menarik ini, Bamby berusaha untuk ikutan. Mencoba bangkit kembali.

Mari kita mulai!

Lingkungan RT gue kompak. Mulai dari setahun sekali jalan-jalan keluar negeri bareng (Thailand, Singapura, Kuala Lumpur) sampai tamasya lokal, RT gue pernah menjalaninya. Kapan-kapan gue bikin postingan soal ibu-ibu dan bapak-bapak ciamik RT gue. Mungkin. Haha.

Kemarin malam tepatnya 30 September 2017, RT gue mengadakan nobar G30S PKI lengkap dengan layar tancap, rintik hujan, teh dan kopi hangat, nasi goreng berlimpah, dan kue singkong manis(?). RT lo kayak RT gue, nggak? Kalau iya, jangan lupa komen!

Postingan pertama ini hasil mendaur ulang Instagram story Bamby yang hanya berlaku selama 24 jam. Instagram Bamby adalah @ybamb silakan dilihat-lihat. It will be revamped soon!

Oke, film itu. Wow.

Gue suka membaca sejarah. Waktu kelas 1 SD, selain Sailor Moon, gue juga beli buku kumpulan para pahlawan Indonesia, mulai dari Cut Nyak Dien, Sultan Hasanuddin, sampai pahlawan revolusi tahun 1965. I loved to read our national heroes' accomplishments and struggles and the values they believed in and preserved until their last breath in order to make Indonesia a better place meski gue versi bocah mana paham soal 'nilai' hahahah.

Gue masih ingat ada teman yang kesal dengan pelajaran sejarah dan bertanya dengan nada gaspol ngapain sih kita belajar (menghapal buat ulangan) sejarah?? dan on behalf of our heroes, gue merasa tersinggung muakakakakak.

You know what? You can't turn your back from history. To me, history acts as a reminder that without it--and our heroes--we wouldn't be here today, right now, comfortably whining about shits that don't matter. Read my statement again. Comfortably whining. That's right.

Anyway.

Kurang lebihnya gue banyak freaking out waktu nonton. Setidaknya Instagram story gue menginspirasi beberapa teman untuk nonton film ini di Youtube. 4,5 jam. Siapkan camilan.

Foto-foto sudah sesuai urutan, tapi disarankan hati-hati karena lumayan horror.
















Buat gue, adegan di rumah Jenderal Ahmad Yani yang paling menggetarkan jiwa raga.

PKI, dengan nada manis bertanya pada anak bungsu Jenderal Ahmad Yani: "Mana Bapak, sayang?"
Dedek: "Bobok."

Dan dedek pun menurut ketika PKI meminta membangunkan ayahnya, yang melawan karena curiga mengapa pasukan pengawal presiden(?) Cakrabirawa, masuk dengan paksa ke rumahnya dengan bersenjata lengkap dan tidak memperbolehkannya berganti baju dulu!!!!!!!!!!!!

Goodbye. It's nice to meet you all I'll be in my bed, thinking about life.........................................

Overall, mengesampingkan hidden agenda yang jelas terpampang bagaikan princess cetar, gue tidak bisa memungkiri kalau film ini seriusan masterpiece. Keren. Sinematografinya ahead of its time! Budget-nya dari negara sebesar 800 juta rupiah! Seriusan keren banget, teman-teman. Efek slo-mo, ekspresi para aktornya APALAGI AKTOR PEMERAN DN AIDIT YA BYE (cmiiw sepertinya itu dia), atmosfer ruang meeting PKI, lingkungan rumah para jenderal yang mewah, THE TORTURING SCENE AT LUBANG BUAYA, GERWANI dan simpatisan PKI yang hura-hura menari bernyanyi, dan di akhir film, SPOILER ALERT, original footage of the funeral procession!!!!!!! GOD!

Orang-orang tempo doeloe asli, ribuan, dan keluarga yang ditinggalkan. Suara terbata-bata Pak Harto memberikan pidato. AH Nasution yang lolos dari maut dengan kaki diperban. FUCK gue nyaris mewek di akhir film.

Masih banyak pertanyaan tak terjawab.

Misalnya miskom PKI yang literally buying Pierre Tendean's confident "Saya Nasution" sementara istri Pak Nasution jelas-jelas berteriak "Bapak sedang di Bandung sudah dua hari!" muakakakakkaka.

Anyway.

Oh ya jangan lupa baca kisah polisi jaga malam yang ikut dibawa PKI ke Lubang Buaya tapi akhirnya entah dilepaskan atau melarikan diri dan berjasa besar membantu TNI AD(?) menemukan lokasi sumur maut itu akjsjfakjfkaks. Bacanya disini ya, karena Intisari pernah wawancara langsung beliau: http://intisari.grid.id/Unique/Fokus/Seputar-G30spki-Kisah-Sukitman-Agen-Polisi-Yang-Lolos-Dari-Lubang-Buaya di Youtube juga banyak videonya. Beliau sudah wafat juga, jangan lupakan namanya!

Hanjay pengen mewek lagi.

Eh, EYD kali, Bam,

Ya ampun, ingin mewek lagi.

MUAKKAKAKAKAKA.

Semoga menambah pengetahuan dan hiburan di akhir pekan. Tunggu 30 postingan harian lainnya, ya!!







#31harimenulis: INTRO


upaya membangkitkan blog ini kembali is so real.
gue bingung pake bahasa apa *edan*

mungkin di beberapa postingan coba bahasa indonesia yang baik dan benar, ya? hitung-hitung latihan menulis novel yang seharusnya sudah ada dari dulu.

dulu.

ah.

baiklah ini intro.

selamat menikmati sajian #31harimenulis/#31dayswritingchallenge. jangan lupa berikan komentar! terima kasih.